Sejarah Candi Borobudur, Warisan Raja Samaratungga dari Sriwijaya

  • Share

MALANG, iNews.idCandi Borobudur merupakan candi megah yang berada di wilayah Magelang, Jawa Tengah. Bangunan candi ini dikenal juga dengan nama lain yakni Jinaya, Bhumisambhara atau Sambharabhudara.

Pembangunan Candi Borobudur diinisiasi Raja Samaratungga yang berkuasa di Kerajaan Sriwijaya. Dia juga mengembangkan agama dan kebudayaan yang ditandai dengan dibangunnya Candi Borobudur.

Konon hubungan erat Sriwijaya dan Medang, Mataram membuat pertukaran budaya dan ekonomi yang memperkuat hubungan kedua kerajaan ini.

Prasasti Kayumwungan yang dikeluarkan Rakai Patapan, Mpu Palar atau bernama Dang Karayan Patapan Sida Busu Pelar pada 26 Mei 824 M menyebut tentang nama Samaratungga. Dari prasasti itu dapat ditafsirkan bahwa Mpu Palar membuat prasasti sebagai penghormatan dari seorang bawahan kepada atasan.

“Mengingat Mpu Palar pada tahun itu menjadi raja bawahan Samaratungga,” demikian dikutip dari buku ’13 Raja Paling Berpengaruh Sepanjang Sejarah Kerajaan di Tanah Jawa’ (2016).

Terdapat sumber yang menyebutkan Samaratungga merupakan putra Maharaja Dananjaya yang bergelar Sri Sanggramadananjaya. Sumber lain menyebutkan Samaratungga merupakan putra Raja Indra (782-812).

Oleh Raja Indra, Samaratungga dinikahkan dengan Dewi Tara, putri Dharmasetu (raja Sriwijaya).

Dari pernikahan tersebut, Samaratungga memiliki putri yang bernama Pramodawardhani (Sri Kahulunan atau Sri Sanjiwana) dan Balaputradewa. Nama Pramodhawardani inilah yang akhirnya dinikahkan dengan Mpu Manuku atau yang dikenal dengan Rakai Pikatan, ketika Samaratungga berkuasa.

Konon pernikahan ini memiliki arti sebab keduanya memiliki agama yang berbeda, yakni Hindu dan Buddha. Mpu Manuku akhirnya mendapatkan beberapa daerah bebas pajak dan diangkat sebagai penguasa di daerah Pikatan karena jasanya turut merawat Candi Bhumisambhara.

Editor: Donald Karouw

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *