Pasien di Korea Selatan Khawatir Menjelang Pemogokan Satu Hari Dokter

  • Share

Ilustrasi -Pasien mengungkapkan kekhawatiran atas pemogokan satu hari yang direncanakan  dokter komunitas minggu depan(AFP)

BEBERAPA pasien mengungkapkan kecemasan saat dokter komunitas memilih untuk mengadakan pemogokan satu hari minggu depan, meskipun masih belum pasti berapa banyak dokter yang akan ikut serta dalam aksi tersebut.

Pemerintah telah memerintahkan dokter komunitas untuk tetap memberikan perawatan medis karena mereka akan mengambil libur sehari pada hari Selasa di tengah kebuntuan yang berkepanjangan dengan dokter magang mengenai rencana untuk meningkatkan jumlah mahasiswa kedokteran.

“Sementara saya tidak menderita penyakit yang mengancam jiwa, situasinya tetap membuat frustrasi,” kata seseorang yang mengunjungi klinik dua atau tiga kali seminggu dengan syarat anonim.

Baca juga : Korea Selatan Menangguhkan Lisensi Dua Dokter karena Mogok

Orang lain yang menderita depresi mengatakan, “Saya bisa menghormati pemogokan mereka, tetapi itu juga mengecewakan karena dokter berbalik dari pasien yang tidak bisa hidup sehari tanpa obat.”

Pemogokan yang direncanakan minggu depan datang sebagai dukungan untuk dokter magang yang telah meninggalkan tempat kerja mereka sejak akhir Februari dalam protes terhadap reformasi medis pemerintah.

Meskipun terjadi kebuntuan, pemerintah menyelesaikan peningkatan kuota penerimaan sekitar 1.500 mahasiswa untuk sekolah kedokteran akhir bulan lalu, menandai peningkatan pertama dalam 27 tahun.

Baca juga : Kekhawatiran Korea Selatan Terhadap Potensi Eskalasi Mogok Dokter

Beberapa dokter komunitas merasa pesimis terhadap pemogokan yang direncanakan.

“Karena dokter komunitas juga wiraswasta dan menjalankan bisnis di dalam lingkungan, mereka bisa menderita kerugian besar bahkan hanya dengan menutup sehari,” kata seorang dokter komunitas.

Dokter komunitas mengadakan pemogokan serupa pada 2020 atas rencana yang gagal untuk meningkatkan jumlah mahasiswa kedokteran.

Sekitar 33% klinik menutup pintu mereka pada hari pertama saat itu, tetapi angka tersebut turun menjadi 6,5% dua minggu kemudian. (Yonhap/Z-3)

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *