Mitokondria Tak Berfungsi Bisa Picu Gangguan Mental, Begini Penjelasan Psikologinya

  • Share

TEMPO.CO, Jakarta – Otak merupakan organ yang sangat kuat secara metabolik, bekerja jauh melebihi beratnya yang hanya 907,1 gram untuk mengonsumsi 20 hingga 25 persen pasokan bahan bakar tubuh. Mesin pembuat energi otak, yang berpusat di mitokondria, memberdayakan kemampuan Anda untuk melihat halaman ini, menguraikan simbol-simbol, menyerap informasi, dan bahkan mungkin menyimpannya sebagian dalam memori. Bagaimana kaitannya dengan timbulnya gangguan mental?

Mengingat kebutuhan energi yang sangat besar pada otak, otak dipenuhi dengan mitokondria, kemungkinan ribuan mitokondria per neuron. Semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa berbagai cara mereka berfungsi, dan banyaknya kemungkinan terjadinya disfungsi, merupakan sumber umum dari semua gangguan mental.

Mitokondria pemasok energi ke otak

Dilansir dari Psichology Today, mitokondria sangat penting untuk menghasilkan energi. Energi yang dihasilkan mitokondria tak hanya menopang kehidupan namun juga memungkinkan adaptasi terhadap tantangan. 

Mitokondria merespons kebutuhan Anda dengan sangat cepat. Misalnya, mitokondria ada untuk otot saat Anda mendaki bukit atau mengendarai sepeda. Anda tak dapat membuat keputusan, menjawab pertanyaan, atau menertawakan inti cerita tanpa ledakan energi di otak Anda. 

Sensitivitas mitokondria terhadap kebutuhan lingkungan menjadikan mitokondria sebagai penghubung penting bagi adaptasi manusia terhadap tuntutan lingkungan dalam dan luar yang selalu berubah. Sensitivitas yang sama juga dapat membuat mereka sangat rentan terhadap serangan dari berbagai gangguan lingkungan. Kerentanan itulah yang menjadikan disfungsi mitokondria sebagai pesaing utama sumber gangguan kejiwaan .

Mitokondria mempertahankan otonomi tertentu. Misalnya, mitokondria memiliki DNA sendiri, sesuatu yang membantu ia merespons kebutuhan energi lokal dengan cepat tanpa harus terlebih dahulu berkonsultasi dengan DNA inti. Hal ini juga memungkinkan mitokondria berkembang biak dengan sendirinya.

Tanpa terlindungi oleh telomer, DNA mitokondria sangat rentan terhadap kerusakan, yang secara signifikan dapat mempengaruhi kapasitas produksi energi. Dan karena pentingnya mitokondria terhadap aktivitas otak, perubahan kecil sekalipun pada fungsi mitokondria dapat berdampak besar. 

Penelitian semakin mengaitkan disfungsi mitokondria dengan berbagai kondisi kesehatan mental, mulai dari gangguan perkembangan seperti autisme hingga penyakit kejiwaan seperti depresi , gangguan bipolar , dan skizofrenia, hingga gangguan neurodegeneratif seperti penyakit Alzheimer dan Parkinson.

Gangguan mitokondria 

Ada banyak cara yang dapat menyebabkan gangguan fungsi mitokondria. Salah satu penyebab utama adalah stres oksidatif. ATP, yang berasal dari pemecahan glukosa, adalah molekul yang dihasilkan mitokondria sebagai tenaga, memanfaatkan energi yang terkandung dalam ikatan kimianya. 

Dalam produksi ATP yang konstan, beberapa elektron menjadi nakal dan menghasilkan radikal bebas oksigen, juga disebut spesies oksigen reaktif (ROS). Radikal bebas dapat merusak DNA, protein, dan komponen seluler penting lainnya. 

Stres oksidatif menggambarkan kondisi di dalam sel ketika radikal bebas oksigen yang dilepaskan dalam aktivitas biasa melebihi jumlah antioksidan yang tersedia untuk menetralisirnya dan melindungi dari kerusakan yang dapat ditimbulkannya. Karena otak sangat aktif secara metabolik dan mengonsumsi begitu banyak oksigen untuk aktivitasnya yang konstan, otak sangat rentan terhadap stres oksidatif. 

Faktanya, akumulasi stres oksidatif yang tiada henti di semua sel adalah penyebab kita menua. Stres oksidatif yang berkepanjangan mengikis efisiensi dan aktivitas mitokondria, dan dapat merusak gen mitokondria.

Iklan

Penyebab lain dari permasalahan ini buruknya pembuangan sampah. Semua sel terlibat dalam proses pemeliharaan dan pembaharuan diri, yang disebut autophagy. Ini proses di mana bagian-bagian yang aus atau rusak dipecah dan dihilangkan, dan elemen-elemen yang dapat digunakan kembali didaur ulang menjadi sel-sel baru. Autophagy menjaga sel agar tetap berfungsi. 

Mitokondria biasanya mampu memenuhi kebutuhan energi dengan cepat dengan meningkatkan jumlahnya, suatu proses yang disebut biogenesis mitokondria. Perubahan biogenesis juga dapat mengganggu fungsi mitokondria.

Mitrokondria melempem sebabkan kelelahan dan kekhawatiran

Tidak berfungsinya mitokondria menyebabkan kurangnya energi otak yang mempengaruhi tiap aspek operasi otak. Ini sumber kelelahan, dan penyebab segala tingkat kelesuan maupun gangguan kognitif. Ini juga melemahkan fleksibilitas kognitif, yang dengannya manusia beradaptasi dengan keadaan hidup yang selalu berubah. 

Dengan gangguan tersebut dapat menghambat operasi yang paling memakan energi, fungsi eksekutif, memengaruhi segalanya mulai dari fokus perhatian dan pengambilan keputusan hingga kontrol impuls, regulasi emosi, dan memori.  Adanya pikiran negatif dan kekhawatiran yang terus berulang di kepala Anda juga membutuhkan banyak energi mental untuk mencegah mereka mengambil alih.

Studi pencitraan otak, seperti pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI), pada dasarnya adalah studi tentang metabolisme otak. Mereka mengukur perubahan aliran darah otak untuk memenuhi tuntutan aktivitas saraf. 

Beberapa dekade terakhir telah memberikan banyak bukti bahwa dalam setiap gangguan mental, terdapat gangguan aliran darah otak yang terlihat pada studi pencitraan. Artinya, terdapat ketidakteraturan metabolisme otak yang berpusat di mitokondria. 

Dalam beberapa kasus, bagian otak tertentu terlalu aktif, dan pada kasus lain, beberapa bagian otak menjadi kurang aktif. Dalam semua kasus, mitokondria terlibat. Ada lebih banyak bukti bahwa kerusakan mitokondria menyebabkan penyakit mental. Gangguan metabolisme seperti obesitas dan penyakit jantung sangat umum terjadi di AS. 

Menurut Centers for Disease Control and Prevention, lebih dari 40 persen orang dewasa di AS mengalami obesitas. Dan lebih dari 35 persen mengalami kecemasan, depresi, atau keduanya. 

Angka kejadian gangguan mental pada penderita gangguan metabolisme dua hingga tiga kali lebih besar dibandingkan orang normal. Mereka yang mengalami gangguan jiwa memiliki peluang dua hingga tiga kali lebih besar terkena obesitas dan diabetes. Kedua jenis kelainan ini memiliki penyebab yang sama: gangguan fungsi mitokondria.

Obesitas, misalnya, umumnya disertai resistensi insulin. Insulin adalah pengatur metabolisme yang penting serta molekul pemberi sinyal: Resistensi insulin tidak hanya memengaruhi metabolisme glukosa dan produksi energi tetapi juga, misalnya, mengubah dinamika dopamin, memengaruhi jaringan penghargaan dan motivasi di otak, dan terkait dengan kecemasan dan depresi.

PSYCHOLOGY TODAY | LIVE SCIENCE
Pilihan editor: Cuaca Panas Ekstrem Sebabkan Heat Stroke, Ini yang Perlu Diwaspadai

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *