Mesir Kecam Seruan Menteri Luar Negeri Israel Terkait Pembukaan Perbatasan Rafah

  • Share

Ilustrasi – Menlu Israel, Israel Katz, menyerukan kepada Mesir untuk membuka kembali perbatasan Rafah, yang menyebabkan perdebatan.(AFP)

MENTERI Luar Negeri Israel Israel Katz menyerukan kepada Mesir untuk membuka kembali perbatasan Rafah, telah memicu perdebatan sengit dengan rekannya dari Mesir.

Melalui akun X, Katz mengatakan telah berbicara dengan Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron dan Menteri Luar Negeri Jerman Alma Baerbock tentang perlunya membujuk Mesir untuk membuka kembali penyeberangan Rafah untuk memungkinkan pengiriman bantuan kemanusiaan internasional ke Gaza.

Namun komentar tersebut dikecam Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry. Shoukry menilai komentar itu sebagai upaya mengalihkan kesalahan atas krisis kemanusiaan Gaza ke Mesir.

Baca juga : Mesir akan Dirikan Pusat Logistik Bantuan Kemanusiaan di Rafah

Shoukry menuduh Israel menyebabkan krisis melalui tindakan militer dan kontrolnya atas perbatasan Palestina. Dia meminta Israel untuk memenuhi kewajibannya sebagai kekuatan pendudukan dan mengizinkan bantuan masuk ke Gaza melalui pelabuhan darat yang berada di bawah kendalinya.

“Israel bertanggung jawab penuh atas bencana kemanusiaan yang dihadapi warga Palestina di Jalur Gaza saat ini,” kata Shoukry.

Namun Katz menegaskan kembali pendirian Israel bahwa Hamas tidak akan diizinkan mengendalikan penyeberangan Rafah, dengan mengatakan “ini adalah kebutuhan keamanan yang tidak akan kami kompromikan.”

Baca juga : Israel Mulai Pindah Paksa Warga Gaza di Rafah

Badan-badan bantuan memperingatkan setiap eskalasi di Rafah berisiko memperburuk situasi kemanusiaan di Jalur Gaza.

Para pejabat dari UNICEF, Doctors Without Borders, dan Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina semuanya menyuarakan kekhawatiran bahwa permusuhan meningkat pada saat yang sama dengan terhambatnya masuknya bantuan ke wilayah kantong tersebut.

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) menyerukan agar penyeberangan perbatasan dibuka untuk memungkinkan lebih banyak bantuan masuk.

Baca juga : UNRWA Kecam Penghancuran Gudang Bantuan oleh Israel

“Penutupan penyeberangan yang dilakukan oleh pasukan pendudukan Israel, terutama penyeberangan penting Rafah – yang merupakan arteri utama pasokan ke seluruh Jalur Gaza – menghalangi masuknya bantuan kemanusiaan, termasuk makanan, obat-obatan, serta bahan bakar, dan menimbulkan ancaman bagi Israel. bencana kemanusiaan dan kesehatan yang akan segera terjadi,” kata PRCS dalam sebuah pernyataan.

Direktur Regional UNICEF untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, Adele Khodr, menyampaikan keprihatinan serupa.

“Warga sipil – yang sudah kelelahan, kekurangan gizi, dan menghadapi berbagai peristiwa traumatis – kini menghadapi peningkatan kematian, cedera, dan pengungsian di tengah reruntuhan komunitas mereka,” kata Khodr.

Baca juga : Truk Bantuan untuk Gaza Kembali Tertahan di Mesir

“Operasi kemanusiaan yang menjadi satu-satunya jalur penyelamat bagi seluruh penduduk di Jalur Gaza terancam,” lanjutnya.

“Rumah sakit-rumah sakit besar di wilayah utara yang berada dalam zona evakuasi, termasuk Kamal Adwan, Al Awda, dan Rumah Sakit Indonesia, berada dalam baku tembak, yang sangat mengganggu pengiriman pasokan medis penting dan membahayakan banyak nyawa. Mereka yang berada dalam risiko kelaparan kini tidak dapat menerima bantuan apa pun,” tambah Khodr.

Doctors Without Borders (MSF) mengatakan mereka harus berhenti memberikan perawatan di Rumah Sakit Lapangan Indonesia di Rafah akibat serangan Israel.

“Kami harus meninggalkan 12 fasilitas kesehatan yang berbeda dan telah mengalami 26 insiden kekerasan, termasuk serangan udara yang merusak rumah sakit, penembakan tank di tempat penampungan yang telah disepakati, serangan darat ke pusat-pusat medis, dan konvoi yang ditembaki,” kata Michel-Olivier Lacharité, MSF kepala operasi darurat.

MSF telah melanjutkan operasi di rumah sakit Nasser di kota Khan Younis, Gaza selatan, dengan fokus pada bedah ortopedi, perawatan luka bakar, dan terapi okupasi. Staf MSF meninggalkan rumah sakit Nasser pada pertengahan Februari ketika pasukan Israel memerintahkan evakuasi sebelum menyerbu fasilitas tersebut, kata organisasi tersebut. (CNN/Z-3)

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *