Mantan Menteri Kazakhstan Dihukum 24 Tahun Penjara karena Bunuh Istri

  • Share

TEMPO.CO, Jakarta – Mantan menteri perekonomian Kazakhstan pada Senin dijatuhi hukuman 24 tahun penjara karena membunuh istrinya, kata seorang reporter Reuters di pengadilan, menyusul persidangan yang diawasi secara luas yang oleh sebagian orang dianggap sebagai ujian berat bagi Presiden. Janji Kassym-Jomart Tokayev untuk membangun masyarakat yang lebih adil dan merata.

Rekaman mengejutkan yang diputar selama persidangan yang dimulai pada Maret menunjukkan Kuandyk Bishimbayev, 44, berulang kali menendang dan meninju seorang wanita muda kurus yang hanya mengenakan mantel dan sepatu bot, menjambak rambutnya dan menyeretnya.

Wanita tersebut, Saltanat Nukenova, 31 tahun, kemudian ditemukan tewas. Bishimbayev telah mengaku tidak bersalah dan berargumentasi di pengadilan bahwa istrinya meninggal karena luka yang dideritanya sendiri.

Kazakhstan, negara kaya minyak dengan jumlah penduduk 20 juta jiwa, telah menyaksikan banyak contoh lain di mana anggota elite-nya lolos dari berbagai kejahatan, sebuah tren yang menambah ketidakpercayaan masyarakat terhadap sistem hukum.

Kekerasan dalam rumah tangga telah menjadi isu hangat di Kazakhstan, di mana data pemerintah menunjukkan bahwa satu dari enam perempuan pernah mengalami kekerasan yang dilakukan oleh pasangan laki-lakinya.

Menurut PBB, sekitar 400 perempuan meninggal akibat kekerasan dalam rumah tangga di negara ini setiap tahunnya. Namun angka ini mungkin lebih tinggi karena beberapa kasus tidak dilaporkan.

“Di Kazakhstan, telah terjadi badai, dan sekarang seluruh negara dan bahkan seluruh dunia terlibat,” Dinara Smailova, pendiri LSM hak-hak perempuan NeMolchi, yang berarti “Jangan Diam”, mengatakan kepada Al Jazeera.

Iklan

“Kami telah menangani kasus-kasus penting selama bertahun-tahun, dan kami melihat betapa orang-orang takut dan malu untuk membicarakan kekerasan dalam rumah tangga. [Tetapi] sejak awal, keluarga korban menceritakan apa yang terjadi dengan wajah terbuka.”

Smailova mengatakan Bishimbayev, yang sebelumnya dihukum karena korupsi, adalah “favorit” mantan Presiden Nursultan Nazarbayev.

Bishimbayev, menteri perekonomian pada 2016, telah dijatuhi hukuman 10 tahun penjara pada 2018 karena mengantongi dana negara. Namun, dia diberikan pembebasan awal pada tahun berikutnya oleh Presiden Nazarbayev.

“Dia berasal dari sistem lama,” kata Smailova. “Dia diampuni oleh Nazarbayev sendiri, dan sekarang dia diadili secara terbuka oleh presiden baru. Dan hal ini berdampak besar pada masyarakat Kazakh, sehingga sekarang kita bisa melepaskan semua kemarahan dan kemarahan kita (terhadap sistem lama) yang telah tertahan selama bertahun-tahun. Sistem memberi kami anak laki-laki yang dicambuk, dan anak itu tentu saja pantas mendapatkannya.”

REUTERS | AL JAZEERA

Pilihan Editor: Jaksa Interogasi Pendeta Pemberi Hadiah Tas Mewah Ibu Negara Korea Selatan

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *