Manfaat 4 Kesehatan Berhenti Minum Kopi, Kurangi Kecemasan

  • Share

CANTIKA.COM, Jakarta – Kopi lebih dari sekadar minuman, kopi memberi kita dorongan energi di pagi hari, alasan untuk istirahat di tempat kerja, dan minuman non-alkohol untuk diminum sambil bersosialisasi. Kopi juga populer: Hampir tiga perempat orang Amerika—diperkirakan 73 persen—minum kopi setiap hari, menurut survei pasar tahun 2024.

Namun meskipun kita menyukai kopi, kopi tidak selalu membalas cinta kita. Meskipun beberapa orang dapat meminum beberapa cangkir sehari tanpa masalah, minum kopi dapat menyebabkan orang lain mengalami peningkatan kecemasan, mulas, gangguan tidur, dan gejala lainnya.

Dampak Kesehatan dari Konsumsi Kopi

Sebelum membahas manfaat potensial dari berhenti minum kopi, mari kita luruskan beberapa hal. Meskipun dalam banyak kasus, minuman—yang terbuat dari biji tanaman kopi yang dipanggang dan digiling (lebih dikenal sebagai “biji”)—mengandung kafein, namun juga mengandung bahan kimia tanaman lainnya, serta nutrisi seperti vitamin B dan magnesium.

“Biji kopi kaya akan beberapa polifenol dan antioksidan,” kata Lina Begdache PhD, RDN, profesor di departemen studi kesehatan dan kebugaran di Binghamton University. “Polifenol dapat meningkatkan kesehatan kita pada tingkat molekuler, dan antioksidan mematikan oksidasi yang biasanya memakan jaringan sehat kita.”

Dengan kata lain, meskipun ada alasan sah mengapa beberapa orang mungkin ingin mempertimbangkan untuk berhenti atau mengurangi konsumsi kopi kita tidak boleh mengabaikan manfaat kesehatan dari minuman favorit ini.

Manfaat Kesehatan Berhenti Minum Kopi

1. Peningkatan kualitas tidur

Karena minum kopi dapat mengganggu siklus tidur Anda, mengurangi atau menghilangkan asupan kafein harian dapat membantu membalikkan keadaan. “Kafein yang ditemukan dalam kopi menghambat reseptor adenosin, dan adenosin meningkatkan kualitas tidur,” kata Edwina Clark, RD, ahli diet terdaftar yang berpraktik di San Francisco. Oleh karena itu, mengurangi kafein dapat membantu meningkatkan kualitas tidur bagi sebagian orang.

Peningkatan energi instan yang kita andalkan dari kafein juga dapat menyebabkan beberapa orang mengalami lonjakan kecemasan, catat Purdy. “Kecemasan dapat muncul karena berbagai masalah kesehatan, mulai dari kesehatan jantung yang buruk, tekanan darah tinggi, hingga siklus tidur yang tidak tepat,” jelasnya. Dengan menghindari kafein dalam kopi, kita juga bisa menghindari, atau setidaknya mengurangi, tingkat kecemasan kita.

3. Tingkat energi yang lebih konsisten

Berhenti minum kopi dapat mengurangi fluktuasi jumlah energi yang Anda miliki sepanjang hari, kata Ungerleider. “Ketika Anda berhenti minum kopi, ketergantungan tubuh pada kafein berkurang, sehingga menghasilkan tingkat energi yang lebih konsisten tanpa gangguan yang terkait dengan penghentian kafein,” jelasnya. Selain itu, karena kekurangan kafein dapat meningkatkan kualitas tidur, hal ini meningkatkan peluang Anda untuk bangun dengan perasaan segar.

4. Peningkatan kesehatan pencernaan

Jika perut dan sistem pencernaan Anda tidak sama setelah minum kopi, berhenti minum kopi dapat membantu keadaan kembali normal. Hal ini karena “kafein dapat mengiritasi lapisan lambung dan meningkatkan produksi asam, sehingga menyebabkan gejala pada individu yang rentan,” jelas Ungerleider.

Pilihan Editor: Alasan Mengapa Minum Kopi Bisa Bikin Buang Air Besar

REAL SIMPLE 

Halo Sahabat Cantika, Yuk Update Informasi dan Inspirasi Perempuan di Telegram Cantika

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *