Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasi Jerawat di Dahi

  • Share

CANTIKA.COM, Jakarta – Seperti halnya jerawat di bagian mana pun di wajah, jerawat di dahi bisa menjadi gangguan besar. Karena jerawat disebabkan oleh pori-pori yang tersumbat, gejala jerawat dapat muncul di bagian wajah mana pun yang terdapat pori-pori.

“Selama masa remaja, dahi sering kali menjadi salah satu area pertama yang berjerawat,” kata dokter kulit bersertifikat Craig Kraffert dikutip dari laman Byrdie.

“Hal ini juga sering kali menjadi salah satu area pertama yang harus dibersihkan seiring dengan kemajuan masa remaja,” ucapnya.

Berikut jenis jerawat cenderung lebih sering muncul di dahi dibandingkan jenis jerawat lainnya.

Komedo: bintik-bintik kecil yang disebut komedo hitam dan komedo putih. “Jerawat ada bermacam-macam jenisnya, dan jenis jerawat yang Anda lihat bergantung pada kemampuan seseorang dalam memproduksi minyak,” kata dokter kulit bersertifikat Purvisha Patel.

Biasanya jenis yang terlihat di dahi disebabkan oleh pori-pori yang tersumbat, jadi lebih banyak komedo putih terlihat di sana.

Pustula dan papula: Meskipun komedo putih mungkin merupakan gejala jerawat yang paling umum terlihat di dahi, jerawat merah juga diketahui muncul di area tersebut.

“Papula inflamasi (benjolan merah) dan pustula (benjolan merah dengan bagian tengah berwarna putih) lebih jarang terjadi dibandingkan komedo,” kata Kraffert.

Milia: Secara teknis bukan jerawat meski sering disalahartikan, milia terkadang juga muncul di dahi. Bedanya jerawat dan milia? Jerawat terbentuk ketika minyak berlebih dan sel kulit mati menyumbat pori-pori dan menimbulkan bakteri. Milia terlihat ketika keratin terperangkap di bawah permukaan kulit sehingga menimbulkan benjolan kecil menyerupai komedo putih, paling sering ditemukan pada wanita dan bayi.

Menurut Kraffert, jenis jerawat tertentu tidak umum ditemukan di bagian wajah. “Peradangan jerawat cenderung tidak terlalu parah di dahi dibandingkan bagian lain di wajah termasuk pelipis, pipi, garis rahang, dan dagu,” jelasnya. “Benjolan dan kista juga lebih jarang terjadi dan parah di dahi.

Penyebab Jerawat di Dahi

Jerawat disebabkan oleh empat hal, yaitu penyumbatan folikel, bakteri atau jamur di dalam folikel, penumpukan minyak atau sebum (atau produk makanan) di folikel yang tersumbat, dan peradangan,” menurut dokter Patel.

“Ketika keempat hal ini terjadi, jerawat akan terjadi di area kulit mana pun,” katanya. Namun, jerawat di area tertentu dapat diperburuk jika sesuatu di dekat kulit tersebut sering bersentuhan dengannya.

1. Produksi minyak berlebih

Jerawat di dahi memiliki patogenesis yang sama dengan jerawat di wajah, yaitu hormon, keturunan, dan lingkungan,” kata dokter Kraffert. Jerawat di dahi, seperti semua gejala jerawat, dimulai dengan kelebihan minyak yang diproduksi oleh kelenjar sebaceous. Minyak berlebih ini, yang dikirim melalui pori-pori untuk melindungi dan menghidrasi kulit, terkadang tersumbat saat mengalir ke permukaan kulit, sehingga menjadi tempat berkembang biaknya bakteri penyebab jerawat.

2. Keringat

Berkeringat diketahui bermanfaat bagi kulit karena dapat mendetoksifikasi tubuh, berpotensi mengikat dan menghilangkan bakteri, namun hal tersebut hanya memperbaiki kondisi kulit yang rentan berjerawat jika dibilas secepatnya, dan tidak dibiarkan berlama-lama di pori-pori. .

 “Berkeringat dalam jumlah besar meningkatkan minyak di folikel dan jika tidak segera dibersihkan setelah berkeringat, dapat memperburuk jerawat di dahi,” kata dokter Patel.

Bahkan membilas wajah sebentar setelah berkeringat dapat menghilangkan kotoran di permukaan kulit, jadi jangan lewatkan kulit Anda setelah berolahraga, terutama jika Anda melihat jerawat.

3. Penumpukan sel kulit mati

Meskipun Anda mungkin berpikir untuk menyalahkan minyak sebagai penyebab jerawat, faktanya tetap ada kotoran, seperti sel kulit mati, dapat berkontribusi pada bakteri penyebab jerawat di pori-pori yang tersumbat, itulah sebabnya pengelupasan kulit sangat penting untuk menjaga kesehatan kulit.

“Mengeksfoliasi kulit secara teratur dengan sabun eksfoliasi membantu membuka pori-pori yang tersumbat,” kata Patel.

Meskipun pori-pori Anda yang tersumbat tidak menimbulkan jerawat, pengelupasan sel kulit mati dapat mencegah penumpukan yang tidak diinginkan pada pori-pori dan tekstur kulit yang kasar.

“Ketika pori-pori tersumbat dan tidak ada pertumbuhan bakteri atau jamur, maka tidak ada jerawat pustula,” kata Patel. “Sebaliknya, kista milial terbentuk, yang merupakan pori-pori tersumbat yang hanya berisi minyak, seperti bola kecil minyak di bawah kulit. Kista milia juga diobati dengan pengelupasan kulit.

4. Stres

Penelitian menunjukkan korelasi positif antara tingkat stres dan tingkat keparahan jerawat, karena stres dapat menyebabkan peningkatan produksi minyak. Jika Anda memiliki jenis kulit berminyak, kombinasi keduanya dapat menyebabkan lonjakan besar jerawat.

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *