Kepala HAM PBB Peringatkan Kebangkitan Sayap Kanan di Eropa

  • Share

TEMPO.CO, Jakarta – Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Rabu, 3 Juli 2024, menyerukan kewaspadaan dalam menghadapi kemenangan politik sayap kanan di Eropa, dengan mengutip narasi-narasi yang merendahkan martabat para migran dan pencari suaka.

“Kita harus sangat waspada karena terutama sejarah mengatakan kepada kita, khususnya di Eropa, bahwa menjelek-jelekkan orang lain, merendahkan orang lain, adalah pertanda apa yang akan terjadi,” kata Volker Turk kepada para wartawan dalam sebuah konferensi pers di Jenewa. “Ini adalah lonceng peringatan yang harus kita bunyikan.”

Partai-partai sayap kanan meraih kemenangan di Parlemen Eropa bulan lalu dan Prancis mengadakan pemilihan sela akhir pekan ini di mana lawan-lawan Rally Nasional yang beraliran sayap kanan dan anti-imigran berusaha menghalangi mereka untuk berkuasa.

Sebagai orang Austria, yang negaranya menjadi sarang anti-Semitisme pada tahun 1930-an dan berpartisipasi dalam Holocaust setelah dianeksasi oleh Nazi Jerman pada tahun 1938, Turk sebelumnya mengutip keinginan untuk mencegah kekejaman di masa depan sebagai bagian dari inspirasinya untuk mencalonkan diri sebagai pejabat tinggi PBB.

Sebelumnya merupakan pejabat senior di badan pengungsi PBB, Turk berjuang selama bertahun-tahun untuk meningkatkan perlindungan bagi para pengungsi.

“Di Eropa, sayangnya, kita telah melihat peningkatan ujaran kebencian, peningkatan ujaran diskriminatif, dan penting bagi para pemimpin politik untuk menegaskan bahwa tidak boleh ada toleransi terhadap ujaran kebencian dan segala upaya untuk merendahkan orang lain,” ujarnya.

Turk menyalahkan kebangkitan politik populis dan ekstremis atas pandemi COVID-19 dan konsekuensinya, termasuk meningkatnya biaya hidup, yang telah “mencabut hak pilih dan membuat sebagian besar masyarakat kecewa.

Iklan

“Partai-partai politik tradisional tidak pernah merefleksikan diri tentang bagaimana mereka sebenarnya dapat melakukan pekerjaan mereka untuk menanggapi keluhan yang sah yang dimiliki oleh penduduk dan konstituen,” tambahnya.

Turk, yang hampir setengah jalan dalam masa jabatannya selama empat tahun sebagai kepala HAM PBB dan tugasnya adalah berbicara menentang serangan terhadap kebebasan, mengatakan bahwa ia berharap dapat menggunakan posisinya untuk memberikan dampak pada isu-isu global seperti perubahan iklim.

Namun, ia mengatakan bahwa perang termasuk yang terjadi di Gaza, Ukraina dan Sudan telah memaksanya untuk masuk ke dalam mode “manajemen krisis”.

“Kami telah melihat normalisasi hal-hal yang, sejujurnya, sangat tidak terpikirkan, bahkan beberapa tahun yang lalu,” katanya.

REUTERS

Pilihan Editor: Belanda Resmikan Kabinet Baru dengan 16 Menteri

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *