Kamala Harris Fokus pada Bahaya Pemerintahan Donld Trump untuk Menarik Pemilih Kulit Hitam

  • Share

Wapres Kamala Harris mengarahkan perhatian pada bahaya pemerintahan kedua Donald Trump dalam upayanya menarik kembali pemilih kulit hitam(Instagram)

WAKIL Presiden Kamala Harris, Sabtu menyoroti bahaya pemerintahan Donald Trump yang kedua, daripada kekhawatiran yang semakin meningkat tentang pencalonan Presiden Joe Biden, saat ia mencoba meyakinkan pemilih kulit hitam untuk sekali lagi memberikan kemenangan bagi tiket Biden-Harris.

“Ini mungkin pemilu paling signifikan dalam hidup kita,” kata Harris dalam percakapan yang dimoderasi di Festival Essence di New Orleans, mengklaim bahwa mantan Presiden Donald Trump telah “secara terbuka” menyatakan “niatnya untuk menjadi diktator pada Hari 1” jika terpilih kembali.

Kunjungan Harris ke festival musik dan budaya tahunan kulit hitam ini datang saat kampanye Biden bekerja untuk menghidupkan kembali bagian dari koalisi, yang membantu mendorong presiden ke Gedung Putih tahun 2020.

Baca juga : Presiden Joe Biden Berupaya Menghidupkan Kembali Kampanye Pemilihannya di Tengah Keraguan Demokrat

Biden mengalahkan Trump dengan 87% berbanding 12% di antara pemilih kulit hitam pada tahun 2020, menurut survei keluar CNN. Namun Trump telah membuat terobosan dengan blok pemilih kritis ini baru-baru ini. 

Sebuah survei New York Times/Siena College di negara bagian medan pertempuran yang dirilis pada bulan Mei menemukan Trump memenangkan lebih dari 20% pemilih kulit hitam dalam pertarungan dua arah dengan Biden, yang akan mencapai angka tertinggi dalam sejarah jika diterjemahkan ke dalam suara pada bulan November.

Harris mencoba meyakinkan para peserta festival bahwa “kita bisa melewati ini” jika mereka sekali lagi memilih dalam jumlah besar.

Baca juga : Joe Biden Dilengserkan Usianya

“Orang-orang memilih dalam jumlah besar tahun 2020. Inilah yang bisa terjadi, dan ketika semua orang memilih dalam jumlah tersebut lagi dalam 122 hari, kita bisa melewati ini,” kata Harris.

Gedung Putih dalam beberapa hari terakhir berjuang untuk meredakan kekhawatiran, tentang kemampuan mental presiden dan kelayakan kampanyenya setelah penampilannya yang buruk dalam debat presiden CNN minggu lalu. 

Beberapa Demokrat telah meminta presiden untuk mempertimbangkan kembali pencalonannya, sementara yang lain bahkan meminta dia untuk mundur. Biden tetap teguh, mengatakan kepada wartawan di Madison, Wisconsin, pada hari Jumat bahwa dia “sepenuhnya menolak” untuk keluar dari perlombaan.

Baca juga : Joe Biden Peringatkan Tentang Masa Jabatan Kedua Donald Trump di Penggalangan Dana

Banyak yang melihat Harris sebagai penerus yang jelas jika Biden mundur, dengan sebuah jajak pendapat CNN baru-baru ini yang dilakukan setelah debat menunjukkan wakil presiden mengungguli Biden dalam perlombaan hipotetis melawan Trump. Sementara itu, beberapa Republikan berharap menghindari pencalonan presiden Harris karena mereka percaya jalan Trump kembali ke Gedung Putih kemungkinan akan lebih mudah melawan Biden.

Namun Harris berulang kali membela Biden, dan CNN melaporkan awal pekan ini bahwa wakil presiden dan stafnya sengaja mengabaikan sebagian besar panggilan dan pesan yang masuk, menegaskan kembali dia bermaksud untuk tetap di sisinya.

Wakil presiden berhasil menghindari pembicaraan tentang kekhawatiran dalam partainya sendiri pada Sabtu, karena moderator tidak secara spesifik menanyakan tentang kekhawatiran terkait pencalonan kembali Biden. Sementara itu, pendukung Biden lainnya di acara tersebut langsung menangani masalah tersebut, mendukung presiden dan mengatakan kepada pemilih bahwa dia tidak akan pergi ke mana-mana.

Baca juga : Joe Biden Kecam Donald Trump saat Kampanye di Tempat Kelahirannya

Joyce Beatty berpendapat Biden tidak boleh mundur dari perlombaan hanya karena satu debat.

“Kita semua pernah mengalami hari yang buruk,” kata Demokrat Ohio itu, kemudian menambahkan: “Jangan keluar dan membelakangi presiden ini.”

Maxine Waters dari California menekankan, “Biden tidak akan pergi ke mana-mana.”

Ketika ditanya apakah dia akan mendukung Harris — sesama warga California — jika presiden mundur, Waters berkata, “Kami fokus pada Biden. Kami fokus pada fakta dia tidak hanya telah melakukan pekerjaan dengan baik, tetapi kami mengantisipasi bahwa dia akan terus melakukannya.”

Banyak peserta festival yang berbicara kepada CNN mengatakan mereka pikir Harris siap untuk mengambil alih jika Biden mundur dari perlombaan. Namun pada akhirnya, para pemilih mengatakan mereka akan memberikan suara mereka untuk siapa pun calon Demokrat pada bulan November.

“Pertahankan tiket seperti itu. Waktunya akan tiba. … Tetap dengan rencana. Anda punya rencana; tetap dengan rencana. Rencana itu berhasil sebelumnya; itu akan berhasil lagi,” kata Jeri Peris, seorang penduduk New Orleans.

Peris mengatakan penampilan debat buruk Biden adalah “sekali saja,” menambahkan, “Semua orang bisa sakit. Dia adalah presiden yang baik. Dia orang baik. Dia telah melakukan hal-hal hebat. Setiap orang memiliki hari yang buruk.”

Laura Morgan Roberts dari Washington, DC, mengatakan itu adalah “keputusan mudah” bahwa dia akan memilih Biden pada bulan November, tetapi menambahkan, “Saya 100% yakin dengan kemampuan, komitmen, dan keinginan Wakil Presiden Kamala Harris untuk memimpin negara ini dan melakukan yang terbaik untuk rakyat kita.”

Sementara itu, Michelle Buxton dari Chattanooga, Tennessee, mengatakan kepada CNN, “Sepertinya mereka tidak memberinya kesempatan.”

“Kami semua di sini bekerja bersama dan saya pikir itu hampir terasa pribadi,” kata Buxton. “Saya hanya tidak berpikir bahwa mereka harus menjatuhkannya.” (CNN/Z-3)

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *