Hamas Bahas Gencatan Senjata Gaza dengan Qatar, Mesir, Turki

  • Share

Ismail Haniyeh.(AFP)

PEMIMPIN kelompok pejuang Palestina, Hamas, Ismail Haniyeh mengadakan pembicaraan dengan Qatar, Mesir, dan Turki untuk meninjau perkembangan gencatan senjata di Jalur Gaza.

Dalam pernyataan yang dirilis Rabu (3/7), Hamas mengatakan Haniyeh telah berkomunikasi dengan para mediator di Qatar dan Mesir mengenai ide-ide untuk mencapai kesepakatan yang akan mengakhiri agresi brutal Israel terhadap warga Palestina di Gaza.

“Haniyeh juga berbicara dengan para pejabat di Turki mengenai perkembangan terkini,” kata Hamas.

Baca juga : Netanyahu Setuju Perundingan lagi, Lima Warga Gaza Tewas dalam Bantuan Makanan

Israel telah menewaskan hampir 38.000 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak, sejak melancarkan serangan balasan terhadap Hamas pada 7 Oktober 2023. Serangan militer Israel telah menghancurkan daerah kantong pantai tersebut.

Para mediator menyampaikan tanggapan dari Hamas terhadap usulan yang mencakup pembebasan sandera yang ditahan di Gaza dan gencatan senjata di wilayah tersebut.

Israel sedang mengevaluasi respons dari Hamas dan akan menyampaikan jawabannya kepada para mediator. Ini menurut pernyataan yang dirilis oleh kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu atas nama badan mata-mata Mossad.

Mesir, Qatar, dan AS telah berupaya selama berbulan-bulan untuk mengamankan proses gencatan senjata dan pembebasan 120 warga Israel yang masih disandera Hamas di Gaza. Namun, upaya mediasi itu tetap tidak berhasil. 

Hamas mengatakan kesepakatan apa pun harus mengakhiri perang dan memungkinkan penarikan seluruh pasukan Israel dari Gaza. Di lain pihak, Israel cenderung akan menerima jeda kemanusiaan untuk sementara waktu dan tetap bertekad mengakhiri perlawanan Hamas. (Anadolu/Z-2)

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *