Emmanuel Macron Umumkan Pembubaran Parlemen dan Pemilihan Baru Setelah Kekalahan di Pemilu Eropa

  • Share

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan pembubaran parlemen dan akan mengadakan pemilihan legislatif baru(X/@EmmanuelMacron)

PRESIDEN Prancis Emmanuel Macron mengumumkan akan membubarkan parlemen dan mengadakan pemilihan legislatif baru, setelah hasil exit poll menunjukkan aliansinya mengalami kekalahan telak dalam pemilu Eropa dari partai sayap kanan jauh Marine Le Pen, National Rally (RN).

Macron mengatakan hasil Pemilu Parlemen Eropa, Minggu, sangat suram bagi pemerintahannya, dan hasil tersebut tidak bisa diabaikan. Dalam pidato kepada bangsa, ia mengatakan bahwa pemilu untuk majelis rendah akan diadakan pada 30 Juni, dengan pemungutan suara putaran kedua pada 7 Juli.

“Ini adalah waktu penting untuk klarifikasi,” kata Macron. 

Baca juga : Parlemen Prancis Mentahkan RUU Imigrasi Macron

“Saya telah mendengar pesan Anda, kekhawatiran Anda dan saya tidak akan membiarkannya tanpa jawaban … Prancis membutuhkan mayoritas yang jelas untuk bertindak dalam ketenangan dan harmoni.”

“Partai sayap kanan … sedang berkembang di seluruh benua. Ini adalah situasi yang tidak bisa saya terima,” tambahnya.

National Rally pimpinan Le Pen, yang dipimpin Jordan Bardella, 28, memenangkan sekitar 32% suara, lebih dari dua kali lipat tiket Macron yang hanya 15%, menurut hasil exit poll pertama. Partai Sosialis mendekati Macron, dengan 14%.

Baca juga : Macron Berencana Bangun Koalisi dengan Oposisi

Kemenangan besar Le Pen, dengan peningkatan 10 poin pada pemilu Uni Eropa terakhir tahun 2019, akan melemahkan kekuasaan Macron tiga tahun sebelum akhir masa jabatannya. Hal ini juga bisa memicu perpecahan tingkat tinggi dari kamp sentrisnya saat pertempuran suksesi untuk menggantikannya memanas.

“Kami siap mengambil alih kekuasaan jika rakyat Prancis memberi kami kepercayaan dalam pemilu nasional yang akan datang,” kata Le Pen dalam sebuah rapat umum tak lama setelah pengumuman mengejutkan Macron.

Le Pen dan Bardella berusaha untuk membingkai pemilu UE sebagai referendum pertengahan masa jabatan atas mandat Macron, memanfaatkan ketidakpuasan terhadap imigrasi, kejahatan, dan krisis inflasi dua tahun.

Baca juga : Hasil Pemilu Parlemen Tentukan Dukungan Pemerintahan Macron

Pemilu Eropa juga menandai momen kritis di Prancis karena Macron tidak dapat mencalonkan diri lagi sebagai presiden tahun 2027 dan tokoh utama RN Le Pen merasa dia memiliki kesempatan terbaiknya untuk memenangkan Istana Elysee.

Jaques Reland, dari Global Policy Institute mengatakan kepada Al Jazeera bahwa situasi di Prancis “adalah kekacauan yang merajalela.”

“Itu adalah taruhan yang berisiko,” katanya, mengomentari keputusan Macron.

“Pemilu Eropa digunakan sebagai cara bagi rakyat Prancis untuk melampiaskan … untuk mengatakan bahwa mereka tidak puas dengan isu-isu seperti imigrasi, pemotongan tunjangan pengangguran,” katanya.

“Tetapi mereka mengakui satu hal tentang dirinya [Macron] bahwa di tingkat internasional, dia membawa citra yang baik tentang Prancis dan Eropa.” (Al Jazeera/Z-3)

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *