Divonis Bersalah, Donald Trump Jadi Presiden AS Pertama yang Dihukum karena Kejahatan

  • Share

TEMPO.CO, Jakarta – Donald Trump menjadi presiden Amerika Serikat pertama yang dihukum karena kejahatan pada Kamis. Juri di New York memutuskan dia bersalah atas 34 tuduhan kejahatan karena memalsukan dokumen untuk menutupi pembayaran guna membungkam seorang bintang porno menjelang pemilu presiden 2016 atau yang dikenal sebagai skandal uang tutup mulut.

Ke-12 juri mencapai keputusannya dalam kasus bersejarah ini setelah musyawarah selama 9,5 jam, yang dimulai pada Rabu.

Hakim Juan Merchan menetapkan hukuman pada 11 Juli, hanya beberapa hari sebelum Partai Republik dijadwalkan mencalonkan Trump sebagai presiden menjelang pemilu 5 November.

“Ini memalukan. Ini adalah persidangan yang dicurangi oleh hakim yang korup dan berkonflik,” keluh Trump kepada wartawan setelahnya.

“Putusan sebenarnya akan diambil pada 5 November oleh rakyat,” katanya.

Trump mengacungkan jempol melalui jendela berwarna SUV-nya saat iring-iringan mobilnya meninggalkan gedung pengadilan. Pendukungnya berdiri di taman di seberang gedung pengadilan bersama dengan jurnalis, polisi, dan penonton.

Putusan tersebut menjerumuskan AS ke dalam wilayah yang belum dijelajahi menjelang pemilihan presiden pada 5 November, ketika Trump, kandidat dari Partai Republik, akan mencoba untuk memenangkan kembali Gedung Putih dari Presiden Demokrat Joe Biden.

Trump, 77 tahun, membantah melakukan kesalahan dan seorang pengacara yang mewakilinya mengatakan mereka akan mengajukan banding secepat mungkin.

Tindak pidana pemalsuan dokumen bisnis dapat diancam dengan hukuman maksimal empat tahun penjara, namun pelakunya sering kali menerima hukuman, denda, atau masa percobaan yang lebih ringan.

Penahanan secara hukum tidak akan menghalangi Trump untuk berkampanye, atau menjabat jika dia ingin menang. Dia tidak akan dipenjara sebelum hukuman dijatuhkan.

Putusan tersebut dibacakan di ruang sidang Manhattan tempat Trump diadili sejak 15 April. Dia mengaku tidak bersalah atas 34 dakwaan pemalsuan catatan bisnis terkait pembayaran uang tutup mulut yang dilakukan mantan pengacaranya Michael Cohen kepada bintang film dewasa Stormy Daniels pada minggu-minggu terakhir pemilihan presiden 2016.

Iklan

Trump menunduk dengan mata menyipit saat ketua juri membacakan kata “bersalah” untuk setiap penghitungan.

Hakim mengucapkan terima kasih kepada para juri atas layanan mereka dalam persidangan selama berminggu-minggu tersebut.

“Anda memberikan perhatian yang layak terhadap masalah ini, dan saya ingin berterima kasih atas hal itu,” kata Hakim Juan Merchan kepada mereka.

Trump tampak cemberut pada para juri saat mereka berjalan melewatinya saat keluar dari ruang sidang.

Pengacara Trump, Todd Blanche, mengajukan mosi pembebasan setelah juri meninggalkan ruangan, namun ditolak oleh hakim.

Jaksa Wilayah Manhattan, Alvin Bragg, tidak mau berkomentar mengenai jenis hukuman apa yang mungkin ia minta, dan mengatakan bahwa kantornya akan melakukan pembicaraan di surat-surat pengadilan.

“Meskipun terdakwa ini mungkin berbeda dari terdakwa lainnya dalam sejarah Amerika, kami tiba di persidangan ini dan pada akhirnya hari ini mengambil keputusan ini dengan cara yang sama seperti setiap kasus lain yang dibawa ke ruang sidang – dengan mengikuti fakta dan hukum dalam melakukannya, tanpa rasa takut atau bantuan,” kata Bragg.

Ketika ditanya mengenai reaksinya terhadap putusan tersebut, Bragg, yang dibanjiri ancaman dari pendukung Trump selama penyelidikan, mengatakan, “Saya melakukan tugas saya. Kami melakukan tugas kami.”

Pilihan Editor: Bintang Film Dewasa Stormy Daniels Dijadwalkan Bersaksi dalam Sidang Donald Trump

REUTERS

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *