Badai Beryl Menjadi Badai Huru-hara Pertama Musim Ini dan Mengancam Pulau-Pulau Karibia

  • Share

Badai Beryl(Media Sosial)

BERYL, sebuah badai yang semakin menguat di Samudra Atlantik, kini menjadi badai  yang diberi nama pertama di musim ini. Badai ini mengancam sejumlah pulau di Karibia seiring dengan penguatan kekuatannya.

Para ahli meteorologi mengatakan bahwa Badai Beryl, yang terbentuk pada Jumat malam, berpotensi untuk berkembang menjadi badai Kategori 3 saat bergerak dari Karibia menuju Teluk Meksiko dalam beberapa hari ke depan. 

Beryl diperkirakan akan mencapai pulau-pulau Karibia seperti Barbados, Dominika, Grenada, dan Martinik pada akhir hari Minggu.

Baca juga : 18 Orang Tewas Akibat Badai dan Tornado di Selatan AS

Para ahli dari Pusat Badai Nasional memprediksi bahwa saat badai mencapai Kepulauan Angin – yang terletak di barat Barbados – akan terjadi angin kencang setara badai, badai gelombang yang mengancam jiwa, dan hujan deras.

Beryl adalah badai bernama kedua musim ini setelah Badai Tropis Alberto, yang mendarat di timur laut Meksiko pada 20 Juni. Hujan deras dari badai tersebut menewaskan empat orang.

Layanan meteorologi Barbados telah mengeluarkan peringatan mengenai kemungkinan pemadaman listrik dan banjir kilat, karena mata badai diperkirakan akan melewati sekitar 26 mil (45 km) di selatan pulau tersebut.

Baca juga : Badai Mematikan Melanda Amerika Serikat: Tornado dan Badai Petir Menewaskan Puluhan Orang

Badai ini diperkirakan akan mengakibatkan hujan hingga enam inci (15 cm) di pulau-pulau Karibia, termasuk Barbados.

“Realitasnya adalah kami tidak dapat mengetahui secara tepat jenis cuaca apa yang akan kami hadapi, tetapi kami tahu kami akan menghadapi cuaca buruk,” kata Perdana Menteri Barbados Mia Amor Mottley, Jumat. Ia dijadwalkan memberikan pernyataan lain pada Sabtu malam.

Musim badai, yang berlangsung dari 1 Juni – 30 November, diperkirakan akan sangat aktif tahun ini, menurut para ahli meteorologi. Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) telah mengeluarkan peringatan paling mencolok mengenai musim saat ini. Para ahli memprediksi akan ada hingga 25 badai bernama tahun 2024.

Baca juga : Masyarakat Diminta Waspada Bahaya Kelistrikan saat Musim Hujan Badai

Di antara badai-badai tersebut, antara delapan hingga 13 di antaranya dapat berkembang menjadi badai, kata NOAA. 

Diperkirakan antara empat hingga tujuh badai tersebut bisa menguat menjadi badai Kategori-3 atau lebih parah, yang akan lebih dari dua kali lipat jumlah biasanya.

Jika Badai Beryl terus mengikuti jalur yang diprediksi oleh beberapa ahli meteorologi dan berkembang menjadi badai Kategori 3, maka badai bernama kedua di musim 2024 ini akan menjadi salah satu yang paling awal datangnya di Samudra Atlantik Tropis.

Baca juga : Akibat Cuaca Buruk, Lima Pemain Ski Tewas di Pegunungan Alpen

“Sungguh menakjubkan melihat ramalan untuk badai besar (Kategori 3+) pada bulan Juni di mana pun di Atlantik, apalagi sejauh ini di timur dalam tropis,” kata Michael Lowry, seorang ahli badai, di media sosial.

“Hanya ada 5 badai besar (Kategori 3+) yang tercatat di Atlantik sebelum minggu pertama Juli. Beryl akan menjadi yang keenam dan yang paling awal di timur Atlantik Tropis.”

Pada musim badai 2023, tercatat ada 19 badai bernama. (BBC/Z-3)

Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *